AHEC Telah Mengumumkan Pemenang Kamp Desain Indonesia

American Hardwood Export Council (AHEC), bekerja sama dengan HDII Jakarta, telah mengumumkan pemenang kamp desain untuk desainer muda Indonesia.

Kamp desain ini berlangsung sejak bulan Januari hingga Maret 2022. Selama tiga bulan, para peserta yang terdiri dari 48 desainer muda, termasuk 28 mahasiswa dan 20 profesional muda, dibimbing oleh para profesional industri untuk memastikan desain mereka menyenangkan dan menarik secara estetika, praktis, dan dapat dipasarkan.


Para pemenang dari kamp desain tersebut adalah:

  • Desain Furnitur Terbaik (Profesional Muda): Koleksi Fabel oleh Aryawan Mantra
  • Desain Furnitur Terbaik (Siswa): Bangku Tinggi Kaleles oleh Alouyxius Bertrand Cleviandro
  • Desain Terbaik untuk Ruang Interior (Profesional Muda): Pondok Safari Taman Nasional Baluran oleh Muhamad Abdurohim
  • Desain Terbaik untuk Ruang Interior (Mahasiswa): Rumpi oleh Margaretha

Menurut siaran pers AHEC, kayu Oak Merah dari Amerika digunakan untuk semua desain. Desainer memiliki kesempatan untuk mempelajari tentang sifat kayu, termasuk kekuatan dan keserbagunaannya, yang menjadikannya pilihan yang sangat baik untuk furnitur, panel interior, dan langit-langit. Sebagai jenis kayu yang paling melimpah di hutan Amerika, kayu ini juga merupakan kayu bernilai sangat baik.

John Chan, direktur regional AHEC untuk Tiongkok dan Asia Tenggara, mengatakan: “Kami senang kamp desain berperan dalam menginspirasi desainer muda Indonesia. Kami melihat begitu banyak desain yang bagus sehingga memilih pemenang bukanlah tugas yang mudah bagi para juri. Saya secara pribadi terinspirasi oleh berbagai bagian yang berakar pada budaya Indonesia dan memanfaatkan kayu Oak Merah Amerika, yang indah, tahan lama, berkelanjutan, dan ditebang secara legal.”


Desain dari para pemenang akan diproduksi dan dipajang.
Berikut ini foto dan perkenalan singkatnya.


Foto: Desain Furnitur Terbaik (Profesional Muda): Koleksi Fabel oleh Aryawan Mantra

Terinspirasi dari dongeng anak-anak Indonesia, set furnitur ini dirancang oleh Aryawan Mantra dengan kayu Oak Merah Amerika, yang merupakan bahan berpori yang tahan terhadap noda dan finishing dengan sangat baik.



Foto: Desain Furnitur Terbaik (Siswa): Kursi Bar Kaleles oleh Alouyxius Bertrand Cleviandro

Bertrand mulai merancang sebuah karya yang terinspirasi oleh budaya Indonesia karena ia merasa desain kontemporer tidak cukup mencerminkan warisan budaya Indonesia yang kaya. Ia mengambil inspirasi dari pulau Madura di Indonesia, yang terkenal dengan tradisi adu banteng yang sudah berusia berabad-abad.



Foto: Desain Terbaik untuk Ruang Interior (Profesional Muda): Pondok Safari Taman Nasional Baluran oleh Muhamad Abdurrohim

Melalui desainnya, Abdurrohim berharap dapat membawa pengalaman mewah pondok safari Afrika ke Taman Nasional Bularan di Indonesia karena ia merasa bahwa pemandangan indah dan kelimpahan flora dan fauna perlu didukung oleh penginapan yang sama baiknya. Desainnya menggunakan kayu Oak Merah Amerika untuk struktur langit-langit dan kayu Oak Putih Amerika untuk eksterior.



Foto: Desain Terbaik untuk Ruang Interior (Mahasiswa): Rumpi oleh Margaretha

Melalui pembuatan Rumpi, ruang pendidikan portabel yang dapat digunakan untuk diskusi, pelatihan atau bahkan refleksi diri, Margaretha berharap dapat berperan dalam mendukung salah satu tujuan PBB tentang Pembangunan yang Berkelanjutan PBB untuk mengurangi kemiskinan dan kesenjangan sosial melalui pendidikan. Kayu Oak Merah Amerika, meskipun keras dan berat, tetapi juga fleksibel, memungkinkan Margaretha membuat lekukan yang indah.



Source: Panelfurnitureasia

Tentang KAYU

Karena Kayu Lebih Ramah Lingkungan.

Post a Comment

Previous Post Next Post